Rahasia Ilmu Kebatinan Para Wali

Rahasia Ilmu Kebatinan Para Wali - Alhamdulillah syukur kita panjatkan kehadirat Allahs Swt yang masih memberikan kepada Bukucatatan.net untuk membagikan informasi dan artikel bermanfaat buat anda semua yang membahas mengenai Rahasia Ilmu Kebatinan Para Wali. Untuk lebih jelasnya, langsung saja anda menyimak penjelasan di bawah ini :
Rahasia Ilmu Kebatinan Para Wali

Rahasia Ilmu Kebatinan Para Wali


Pengertian Wali Allah adalah orang yang mendekat dan menolong (agama) Allah atau orang yang didekati dan ditolong Allah.

Beberapa pendapat yang menafsirkan tentang Pengertian Wali Allah Berikut ini :

Menurut Ibnu Katsir: Allah Ta’ala menginformasikan bahwa para wali Allah adalah orang-orang yang beriman dan bertaqwa. Siapa saja yang bertaqwa maka dia adalah wali Allah (Tafsir Ibnu Katsir).

Syaikh Ibnu Utsaimin juga menjelaskan, wali Allah adalah orang-orang yang beriman dan bertaqwa, merealisasikan amal sholih… (Syarah Riyadhus Shalihin).

Ibnu Taimiyah: “Wali Allah hanyalah orang yang beriman kepada Rasulullah Saw, beriman dengan apa yang dibawanya, dan mengikuti secara lahir dan batin….” (Al-Furqon).

Tingkat “kewalian” dalam diri seseorang mukmin sesuai dengan tingkat keimanannya. Para wali Allah yang paling tinggi tingkat kewaliannya adalah para nabi dan rasul.

Menurut Imam Asy-Syafi'i: "Jika kalian melihat seseorang yang mampu berjalan di atas air dan terbang di angkasa, maka janganlah kalian tertipu olehnya, sehingga kalian serahkan urusannya kepada Al-Qur'an dan As-Sunah. (Syarah Al Aqidah Ath Thahawiyah).

Maksudnya, jika tingkah laku sehari- hari orang tersebut sesuai dengan dengan Al Qur'an dan As Sunah, maka ia adalah seorang wali Allah, tetapi jika tidak sesuai, maka ia adalah seorang wali setan. 

Wali yang kita kenal antara lain Wali Songo (Wali Sembilan), yaitu para ulama, da'i, atau penyebar Islam di tanah Jawa. Mereka menolong agama Allah dengan menyebarkan risalah Islam. Mereka juga ditolong Allah sehingga menjadi manusia mulia dalam pandangan manusia (umat Islam) dan pandangan Allah SWT.

Rahasia Ilmu Wali Allah

أَلَا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ لَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ . الَّذِينَ آَمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ

Artinya :“Sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati jaminan masuk surga (Yaitu) orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertakwa.”

عَنْ أَبِـيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ، قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللّـهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : «إِنَّ اللهَ تَعَالَـى قَالَ : مَنْ عَادَى لِـيْ وَلِيًّا فَقَدْ آذَنْتُهُ بِالْـحَرْبِ ، وَمَا تَقَرَّبَ عَبْدِيْ بِشَيْءٍ أَحَبَّ إِلَـيَّ مِمَّـا افْتَرَضْتُهُ عَلَيْهِ ، وَمَا يَزَالُ عَبْدِيْ يَتَقَرَّبُ إِلَـيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ، فَإِذَا أَحْبَبْتُهُ كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِيْ يَسْمَعُ بِهِ ، وَبَصَرَهُ الَّذِيْ يُبْصِرُ بِهِ ، وَيَدَهُ الَّتِيْ يَبْطِشُ بِهَا ، وَرِجْلَهُ الَّتِيْ يَمْشِيْ بِهَا ، وَإِنْ سَأَلَنِيْ لَأُعْطِيَنَّهُ ، وَلَئِنِ اسْتَعَاذَنِـيْ لَأُعِيْذَنَّهُ». 

Artinya: Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu ia berkata, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ”Sesungguhnya Allâh Azza wa Jalla berfirman, ’Barangsiapa memusuhi wali-Ku, sungguh Aku mengumumkan perang kepadanya. Tidaklah hamba-Ku mendekat kepada-Ku dengan sesuatu yang lebih Aku cintai daripada hal-hal yang Aku wajibkan kepadanya. Hamba-Ku tidak henti-hentinya mendekat kepada-Ku dengan ibadah-ibadah sunnah hingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, Aku menjadi pendengarannya yang ia gunakan untuk mendengar, menjadi penglihatannya yang ia gunakan untuk melihat, menjadi tangannya yang ia gunakan untuk berbuat, dan menjadi kakinya yang ia gunakan untuk berjalan. Jika ia meminta kepada-Ku, Aku pasti memberinya. Dan jika ia meminta perlindungan kepadaku, Aku pasti melindunginya.’” (AL-Hadits)

Seseorang itu dikatakan seorang ‘wali’ dari ‘Auliyaa’Allah’ apabila :

  • Ia berbicara tentang kebenaran.
  • Ia menyeru kepada kebaikan.
  • Ia mencegah kemungkaran.
  • Ia berjihad di jalan Allah.
  • Ia menegakkan Agama Allah.
  • Ia memikul dan meneruskan amanah dan risalah para nabi dan rasul.
Semua hamba Allah adalah sama, akan tetapi Allah meninggikan mereka yang memiliki ketaqwaan yang lebih (Takut terhadapNya) .

Allah Swt berfirman :

Artinya :“Wahai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal, sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang-orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (QS Al Hujuraat : 13)

Junaid Al Baghdadi pernah ditanya,

“Apakah wali adalah orang yang berjalan di atas bumi?”
Beliau menjawab, “Tidak.”
“Apakah orang yang berjalan di atas air?”
Beliau menjawab lagi “Tidak.”
Lalu beliau menambah,
“Wali adalah orang yang kamu lihat di tempat yang halal (memenuhi kewajibannya) dan kamu tidak menemuinya di tempat yang haram. Sesuatu yang membuat kamu dekat kepada Allah akan membuatmu merasa tinggi, tenang, gembira dan beruntung”.

ABDULLAH BIN MUBARAK Mengkisahkan :

“Kala itu aku berada di Makkah, dan para penduduknya tertimpa kekeringan. Mereka pun keluar menuju Masjid Al Haram untuk melakukan shalat istisqa, namun meski demikian, hujan pun belum kunjung turun.”
Ibnu Mubarak melanjutkan,”Saat itu, di sampingku duduk seorang berkulit hitam yang berdoa,’Ya Allah, sesungguhnya mereka telah berdo’a kepada-Mu, namun kenapa Engkau menutupi? Dan sesungguhnya aku bersumpah atas-Mu agar Engkau menurunkan hujan untuk kami.’ Tak lama kemudian hujan pun turun.”

Laki-laki hitam itu pun pergi dan Ibnu Mubarak diam-diam mengikutinya, hingga laki-laki itu masuk ke sebuah rumah diantara rumah-rumah para penjahit. Keesokan harinya Ibnu Mubarak mendatangi kembali rumah itu mencari laki-laki berkulit hitam yang telah ia lihat. Ditemuilah seorang laki-laki yang berdiri di depan pintu rumah yang dimasuki oleh laki-laki hitam tersebut,”Aku ingin bertemu dengan pemilik rumah ini”. Orang itu pun menjawab,”Aku sendiri”. Ibnu Mubarak pun menyampaikan,”Aku ingin membeli budakmu.”

Akhirnya, laki-laki itu mengeluarkan 14 budaknya, namun tidak terlihat seorang pun dari mereka laki-laki berkulit hitam yang dicari oleh Ibnu Mubarak. Ibnu Mubarak bertanya,”Masih ada yang tersisa?” Laki-laki itu pun menjawab,”Masih ada, budak yang sakit.” Lantas laki-laki mengeluarkan seorang budak yang ternyata merupakan laki-laki hitam yang dicari oleh Ibnu Mubarak.

Ibnu Mubarak pun menyatakan,”Juallah ia padaku.” Si pemilik menyetujuinya dan Ibnu Mubarak menyerahkan 14 dinar kepada pemilik budak. Setelah budak itu menempuh perjalanan dengan Ibnu Mubarak, ia pun bertanya,”Wahai tuan, mengapa Anda memperlakukan saya seperti ini, sedangkan saya sakit?” Maka Ibnu Mubarak pun menjawab,”Karena aku menyaksikan apa yang terjadi kemarin sore.”

Setelah mendengar apa kata Ibnu Mubarak, budak itu pun menyandarkan diri di tembok seraya berdoa,”Ya Allah, Engkau telah membuka hakikat diriku, maka ambillah aku untuk menghadap-Mu”. Setelah itu, Ibnu Mubarak pun menyaksikan laki-laki hitam itu menghembuskan nafasnya dan beliau menilai bahwa penduduk Makkah menderita kerugian dengan kematiannya (Shifat Ash Shafwah, 2/295,296).

Hikmah yang bisa diambil dari kisah ini salah satunya adalah, hendaklah kita jangan sampai meremehkan seorang pun dikarenakan pandangan manusia terhadapnya. Bisa jadi di mata menusia seseorang dianggap rendah namun sejatinya ia memiliki derajat di pandangan Allah.*
Ikhtitam

Artinya: “Ingatlah sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhuatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (Iaitu) orang-orang yang beriman dan mereka sentiasa bertakwa,. Bagi mereka berita gembira di dalam kehidupan di dunia dan (dalam kehidupan) di akhirat. Tidak ada perubahan bagi kalimat-kalimat (janji-janji) Allah. Yang demikian itu adalah kemenangan yang besar.” (QS Yunus : 62-64)

‘Al wali’ adalah  penolong agama Allah Swt.

Orang yang menolong agama (Deen) Allah adalah ‘Auliyaa’-Nya’ dan Allah berjanji untuk menolong mereka dan menjadikan mereka teguh dalam pendiriannya.

“Wahai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu. ” (QS Muhammad : 7)


Itulah beberapa penjelasan singkat yang kami bagikan kepada anda semua mengenai Rahasia Ilmu Kebatinan Para Wali. Semoga bermanfaat dan semoga juga dengan adanya artikel di atas, kita semakin mendekatkan diri kita kepada Allah Swt untuk mencapai kesempurnaan iman dan taqwa kepada-Nya. Allahumma Aamiin

0 Response to "Rahasia Ilmu Kebatinan Para Wali"

Post a Comment