Apakah Boleh Bermesraan Dengan Suami Saat Puasa

Apakah Boleh Bermesraan Dengan Suami Saat Puasa - Pertanyaan dan permasalahan ini seringkali terjadi, apalagi pasangan suami istri yang baru-baru menikah, Hal seperti ini kebanyakan seseorang melakukannya baik di waktu pagi, siang ataukah sore dan bahkan mereka tidak bisa menahan hasrat dan keinginannya, sehingga puasanya pun batal.

Apakah Boleh Bermesraan Dengan Suami Saat Puasa
Apakah Boleh Bermesraan Dengan Suami Saat Puasa


Pada kesempatan yang penuh berkah ini, kami akan memberikan beberapa dasar dan penjelasan mengenai Apakah Boleh Bermesraan Dengan Suami Saat Puasa ?.
Berikut di bawah ini adalah penjelasannya. Perhatikan dan simaklah dengan baik supaya anda tidak salah lagi dalam melakukan hubungan suami istri khususnya di bulan suci ramadhan ini.

Ada sebuah pertanyaan yang kebanyakan orang mempertanyakannya. Dimana pertanyaannya adalah Apakah Boleh Bermesraan Dengan Suami Saat Puasa?

Jawabannya


Boleh mencumbu istri ketika sedang puasa, asalkan tidak melakukan hubungan suami istri dengan syarat aman dari keluar air mani.

Di antara dalilnya:

Pertama, dari Aisyah radhiallahu ‘anha, beliau mengatakan:

كان رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم يُقَبِّلُ وهُو صَائِمٌ وَيُباشِر وَهُو صَائِمٌ ولَكِنَّه كَان أَملَكَكُم لأَرَبِه

Artinya : “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mencium dan bercumbu dengan istrinya ketika puasa, namun beliau adalah orang yang paling kuat menahan nafsunya.” (HR. Al Bukhari dan Muslim)

Kedua, dalam riwayat yang lain, Aisyah juga mengatakan:

كان رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم يُقَبِّلُني وهُو صَائِمٌ وأنا صائمة

Artinya : “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menciumku ketika beliau sedang berpuasa dan aku juga berpuasa.” (Abu Daud dengan sanad sesuai syarat Bukhari)

Ketiga, Dalam hadis Ummu Salamah juga menyebutkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menciumnya ketika beliau sedang puasa (HR. Bukhari)

Sementara syarat tidak boleh keluar mani adalah hadis yang menyebutkan keutamaan puasa. Dalam hadis tersebut Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan sifat orang yang berpuasa, dia tinggalkan makanan, minuman, dan syahwatnya, dalam hadis qudsi tersebut Allah berfirman:

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ: فَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِ مِائَةِ ضِعْفٍ، إِلَّا الصِّيَامَ هُوَ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ، إِنَّهُ يَتْرُكُ الطَّعَامَ وَشَهْوَتَهُ مِنْ أَجْلِي

Artinya : “Semua amal Ibnu Adam itu miliknya, dan setiap ketaatan dilipatkan sepuluh kali sampai 700 kali. Kecuali puasa, yang itu milik-Ku dan aku sendirilah yang akan membalasnya. Dia tinggalkan makanan dan syahwatnya karena-Ku.” (HR. Ad-Darimi, At-Thabrani, Ibnu Khuzaimah, dll)

Allah sifati orang yang berpuasa adalah orang yang meninggalkan syahwatnya. Artinya jika dia sampai keluar mani ketika mencumbu istrinya maka dia telah menunaikan syahwatnya, sehingga puasanya batal.

Semakna dengan hadis ini adalah riwayat dari Jabir bin Abdillah radhiallahu ‘anhuma bahwa Umar bin Khothab radhiallahu ‘anhu, beliau mengatakan:

هَشَشتُ يَوْمًا فَقَبَّلْتُ وَأَنَا صَائِمٌ فَأَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ صَنَعْتُ الْيَوْمَ أَمْرًا عَظِيمًا فَقَبَّلْتُ وَأَنَا صَائِمٌ

“Suatu hari nafsuku bergejolak maka aku-pun mencium (istriku) padahal aku puasa, kemudian aku mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Aku berkata: Aku telah melakukan perbuatan yang berbahaya pada hari ini, aku mencium sedangkan aku puasa. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أَرَأَيْتَ لَوْ تَمَضْمَضْتُ بِمَاءٍ وَأَنْتَ صَائِمٌ

Artinya : “Apa pendapatmu kalau kamu berkumur dengan air padahal kamu puasa?” Aku jawab: Boleh. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Lalu kenapa mencium bisa membatalkan puasa?” (HR. Ahmad dan dishahihkan Syu’aib Al Arnauth).

Dalam hadis Umar di atas, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam meng-qiyaskan (analogi) antara bercumbu dengan berkumur. Keduanya sama-sama rentan dengan pembatal puasa. Ketika berkumur, orang sangat dekat dengan menelan air. Namun selama dia tidak menelan air maka puasanya tidak batal. Sama halnya dengan bercumbu. Suami sangat dekat dengan keluarnya mani. Namun selama tidak keluar mani maka tidak batal puasanya.

Demikianlah artikel pada bulan suci ramadhan ini. Semoga bermanfaat dan anda tidak lagi melakukan suatu kesalahan fatal dalam melakukan ibadah puasa. Semoga dengan adanya artikel ini pengetahuan agama dan wawasan anda semakin bertambah.

Semoga kita semua termasuk hamba Allah yang rendah hati dan tidak menyombongkan diri serta taat beribadah kepada Allah Swt dalam keadaan bagaimanapun itu. Amin Ya Rabbal Alamin.

0 Response to "Apakah Boleh Bermesraan Dengan Suami Saat Puasa"

Post a Comment