Renungan Hidup Belajar Dari Kisah Si Tukang Roti Keliling

Renungan Hidup Belajar Dari Kisah Si Tukang Roti Keliling - Selamat siang semua sahabat Bukucatatan.net, semoga kita semua masih di beri keberkahan dalam menjalani aktivitas sehari-hari. Suatu hari di Sidney, Australia, seorang penjual roti kecil-kecilan didatangi oleh seorang ibu-ibu. Selesai memilih roti, si ibu ingin membayar, namun dicehag oleh si tukang roti. Sambil tersenyum, si penjual roti berujar, " Ambil saja, Bu. Anggap saja itu hadiah dari saya. " Si ibu pun senang. Keesokan harinya, si ibu menghadiahkan karangan bunga untuk si penjual roti.
Renungan Hidup Belajar Dari Kisah Si Tukang Roti Keliling
Renungan Hidup Belajar Dari Kisah Si Tukang Roti Keliling

Kemudian, si penjual roti didatangi oleh seorang bapak-bapak. Selesai memilih roti, si bapak ingin membayar, namun di cegah oleh si penjual roti. si penjual roti kembali berujar, " Ambil saja, Pak. Anggap saja itu hadiah dari saya. " si bapak pun senang. Dan keesokan harinya, si bapak menghadiahkan kepada si penjual roti itu sebuah gantungan kunci.
Lalu, si penjual roti didatangi oleh seorang mahasiswa Indonesia. Selesai memilih roti, si mahasiswa ingin membayar, namun lagi-lagi di cegah oleh si penjual roti itu. Si penjual roti berujar, " Ambil saja, Dik. Anggap saja itu hadiah dari saya." Si mahasiswa tentu sama kaya ibu-ibu dan bapak tadi merasa senang. Keeseokan harinya, apa yang terjadi? Si mahasiswa langsung mengajak rekan-rekan Indonesia lainnya mendatangi si penjual roti. Apalagi kalau bukan berharap roti gratisan.

Sahabat Hamzah, hikmah yang bisa kita ambil dari kisah tersebut adalah kadang miskin itu bukan hanya soal materi, tapi juga soal mental. Si penjual roti kecil-kecilan tadi, walaupun secara materi dia belum bisa dikatakan kaya, tetapi secara mental ia sudah kaya. Sedangkan si mahasiswa Indonesia, bisa jadi secara materi ia sudah kaya, tapi secara mental ia belum kaya. Ia masih miskin. Adalah kecelakan atau kesalahan besar apabila seseorang sudah jatuh pada miskin materi juga miskin mental.

Semoga apa yang ane tulis tentang belajar dari si tukang roti keliling ini bisa bermanfaat buat sahabat-sahabat. Ingat, hidup di dunia hanyalah sementara, gunakan hidup sebaik mungkin. Jangan sia-sia kan hidup kita hanya karena kesenangan sesaat. 

Demikianlah informasi dan artikel tentang Belajar Dari Kisah Si Tukang Roti Keliling. Semoga bermanfaat dan kita bisa mengambil hikmahnya untuk kehidupan sehari-hari kita.

0 Response to "Renungan Hidup Belajar Dari Kisah Si Tukang Roti Keliling"

Posting Komentar